Susah Bikin Film TA

4:37 PM

Ngurus skoring itu susah ya. Saya benar - benar lebih suka jadi editor saja. Ga mau mikir yang lain lain bnrnya. Tapi sifat kepo ini susah dihilangkan.

Pengennya cuma mikirin cutting point aja. Sisanya urusan bagian masing masing. Tapi karena disini yang punya hajat saya, tidak bisa melakukan seperti itu. Bagian skoringpun juga harus dikepoin.

Udah mending ada yang ngerjain sound & skoringnya masa masih mo nyerahin semuanya gitu aja ke orang yang bantu ngerjain tanpa guidance. Jadi apa ntar. Tp saya capek.

Mentalnya yang capek banget. Non stop mesti mikir. Fisiknya sih ga capek. Ini baru mikir doank. Yang ngerjain gimana berasa capeknya yach.

TA itu bikin orang traumatized. Rasanya kayak “GW GA PENGEN bikin film lagi. I’m quit from this kind world". Tapi biasa kayak mbak Aline yang selalu bilang gitu.

Setelah ngedit dokumenter, gw ga mau lagi jadi editor, tapi tetep aja ampe sekarang jadi editor.. Sama aja. Bilangnya ga pengen bikin film lagi tapi tetep aja pengen.

Pengennya udah jadi editor editor aja. Ga mau kerja double. Kerja yang bukan bagian profesinya itu capek..

Kalau jadi editor mo secapek apa pun, ngeluh tetep aja masih dengan senang hati dikerjain.
Saya itu specialized. Ngerjain bagian lain bisa tapi ga mau, capek soalnya ngerjain yang specialisasi.

You Might Also Like

0 comments

2016 Reading Challenge

2016 Reading Challenge
Deasy has read 2 books toward her goal of 30 books.
hide